13 January 2015

Handmade Phone Pouch

©indahprimadona

Selamat tahun baru!!! Gak kerasa sudah 2015 aja ya, perasaan baru aja kemaren awal 2014. Apa nih resolusi di tahun ini? Kalau aku resolusi di tahun ini, pengen lebih sering update blog :D. Sudah lama banget nih gak mampir di sini, gak update, rasanya gimana gitu.

Update pertama di tahun ini, mau berbagi kreasi phone pouch buatanku, atau istilah Indonesianya sarung handphone. Dulu sudah pernah bikin sendiri juga, tapi resletingnya sudah rusak, jadi bahaya nih handphone bisa jatuh tiba-tiba. Akhirnya buat yang baru deh.


Bahan yang aku gunakan yaitu sisa-sisa kain yang ada di rumah, benang rajut dan kancing buat penutup. Bagian sarungnya aku buat dari kain, dengan pola sederhana aja kayak sarung handphone pada umumnya. Lalu aku buat penutupnya berupa rajutan, biar beda dari yang lain maksudnya. Aku pakai motif shell. Dibagian ujungnya aku kasih rongga sedikit buat dicantelin di kancing supaya bisa nutup.

Sebenernya bikin pouch ini bisa lebih cepet kalau pakai mesin jahit, berhubung mesin jahit masih ada dalam daftar wishlist, ya terpaksa dijahit tangan dulu. Gimana? Gampang kan bikinnya. Penutupnya bisa dikreasikan sendiri kok, gak usah harus menggunakan rajutan. Yang pasti makenya lebih seneng karena hasil karya sendiri.

9 comments :

Silahkan tinggalkan komentar dengan bahasa yang sopan, tidak mengandung SARA, dan tanpa link hidup
Terima kasih ^_^

  1. Mak... nyatuin kain sama rajutan nya gimana ya? Dijahit setelah selesai merajut atau dibuat dasar rajutan dekat kainnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan kainnya dipisah bagian depan sama belakang, jadi dirajut dulu langsung di kain bagian belakang
      kalo udah selesai baru dijahit kain bagian depan sama belakang :)
      kebayang gak mak...???

      Delete
    2. Kebayang mak... jelas bgt dijelaskannya... hehehe...

      Delete
  2. Cantiiik.. Aku suka kalau lihat rajutan rasanya pengen aktif ngerajut lagi,, tp klo ngerajut kan susah disambi yang lain selain nonton sesuatu.. hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih memang, kalo sudah mulai pasti susah berenti
      makanya kalo ngerajut harus cari waktu yang bener-bener lowong biar gak keganggu jadi bisa konsen ^_^

      Delete
  3. cantik bgt mak, ngliat domisilinya yg di Jepang keinget tmn sekantor yg hobi jait...trus dpt oleh2 majalah dgn berbagai pola gt, kalo dr Jepang polanya kreatif bgt semacam harajukustylegt. Tampilan majalahny jg girly bgt, eyecathing.....ngliatnya doang jd semangat ngejait tuh hihihi...


    btw cantik mak hasil pouchnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak kalo disini buku-buku kerajinan banyak banget dan lucu-lucu...jadi pengen dibeli semua ^_^
      makasih mak :)

      Delete
  4. adik iparku lagi hobi juga bikin rajutan.. aku kepengen bisa juga deeh... :)

    ReplyDelete