30 June 2015

Ramadhan di Negeri Sakura

Ini tahun ketiga aku berpuasa Ramadhan di negeri Sakura. Berpuasa di antara penduduk yang mayoritas non muslim memiliki tantangan sendiri. Harus lebih sabar menahan godaan dan tidak merasakan suasana Ramadhan seperti di Indonesia.

ramadhan, ramadhan di jepang, negeri sakura, ramadhan di negeri sakura

Selama tiga tahun aku di Jepang, bulan Ramadhan selalu bertepatan dengan musim panas. Dan ketika musim panas tentu saja siang hari menjadi lebih lama. Waktu subuh sekitar jam 03.30 pagi dan waktu magrib sekitar jam 19.30 malam, jadi rata-rata waktu berpuasa sekitar 16 jam. Sudah kebayang kan puasa di tengah panas, harus menahan lapar dan haus selama 16 jam.

Karena penduduk Jepang mayoritas adalah non muslim, sudah tentu restoran atau tempat makan selalu buka. Kalau lagi jalan-jalan jangan lirik kanan kiri deh, hehehe. Yang paling menggoda itu ketika cuaca panas terik, lalu melihat orang Jepang yang lagi makan kakigori (es serut) *tutup mata*.

Setiap Ramadhan selalu membayangkan suasana Ramadhan di Indonesia. Aroma khusyuk beribadah lebih terasa, serunya acara ngabuburit bareng keluarga, atau penuhnya agenda buka bersama dengan teman-teman. Selalu membuat Ramadhan menjadi bulan yang berkesan dan selalu dinanti.

Tapi untungnya, di sini juga banyak pendatang yang muslim, apalagi pendatang dari Indonesia. Dan ketika Ramadhan, kami selalu mengagendakan acara buka bersama dan tarawih bersama. Supaya tetap merasakan khusyuknya beribadah di bulan Ramadhan. Cerita buka bersamanya nanti aku posting tersendiri deh supaya tidak terlalu panjang, biar bacanya gak 3 hari 3 malam *lebay*. Kamu juga punya cerita Ramadhan di perantauan?



60 comments :

Silahkan tinggalkan komentar dengan bahasa yang sopan, tidak mengandung SARA, dan tanpa link hidup
Terima kasih ^_^

  1. Wow 16 jm mbak ?...aku paling udh ngesot ngesot itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa...dulu pas pertama kali puasa di sini bener-bener berat, gak kuaaat

      Delete
  2. Mbaaa, aku pengiiin banget ngrasain setahun di Jepang, apalagi puasa di negri non muslim. Apa daya, dinasnya pak suami mesti cm beberapa bulan tok. Semangat, Mbaaa ^.^

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga nanti ada kesempatan ke Jepang lagi ya mbak :)

      Delete
  3. Belum pernah di perantauan. Sukses ya Mbak Dona ibadahnya di negeri seberang. Amin. :)

    ReplyDelete
  4. wah ternyata disana waktu berpuasanya 16 jam yaa ..
    dan menurut yang pernah saya dengar bahwa indonesia lebih singkat waktu berpuasanya, yaitu 13 jam .. bersyukur masih tinggal di indonesia :D hihihi

    ReplyDelete
  5. haduh mba 16 jam, hiks lama banget ya mba. semoga selalu diberi sehat ya mba supaya puasanya tetap lancarrr :*

    ReplyDelete
  6. wa,,,16 jam??belum kebayang saya hehehe...

    ReplyDelete
  7. seneng dan exiciting ya mba bis amendapat kesempatan hijrah di luar negeri..salam kagem keluarga, selamat menjalani puasa ramadhan di sana :)

    ReplyDelete
  8. banyak tantangannya ya mba berpuasa di negeri orang

    ReplyDelete
  9. Wah cobaannya lebih berat tapi pahalanya pasti lebih banyak ^^

    ReplyDelete
  10. Waduh lama sekali ya puasa di Jepang... Pasti terasa sekali....yang puasa di indonesia harus bersyukur ya. karena waktunya lebih ringkas dibandingkan di jepang....

    ReplyDelete
  11. wih lama yah puasa di Jepang
    tapi enak pahalanya berlipat ganda, hehe

    ReplyDelete
  12. Wah, enak ya mbak bisa ramadhan di sana, sekalian jalan2 ya :D

    ReplyDelete
  13. Semoga ibadah puasanya mendapatkan pahala lebih besar ya mba. Aamiin :)

    ReplyDelete
  14. saya selalu kagum dengan masyarakat muslim yang berpuasa di negeri yang minoritas muslimnya. Cobaannya pasti tinggi. Beruntung kita yang tinggal di Indonesia :)

    ReplyDelete
  15. Seru juga yaa, ada tantangan tersendiri, kalau di Indonesia skrg warung juga buka kiri kanan kok.. Jadi udah berasa di jepang juga xixi

    ReplyDelete
  16. Waaah aku gak punya cerita ramadhan di perantauan Mbak.. hehe... :) di jepang ada yang jualan es cincau gak Mbak? Dan apa nama es cincau di jepang kalo ada? hehehe... kan kakigori itu es serut.. Waah Mbak, dijamin kalo di Jepang ada yang jual es cincau, dan saat bulan romadon, pas siang-siang, Mbak bakalan batal deh... hehehehehehehehehehehehe :)

    ReplyDelete
  17. Siangnya puanjaannng dan lamaaaaa ya mbak....ya udah mbak, nikmati ajaa....ambil hikmahnya...itung2 ibadah sekaligus diet...biar mb dona makin cantik:-)

    ReplyDelete
  18. Waaahhhh...16 jam mba? Aku pegen ngrasain ramadhan diluar negeri kayak apa gitu, selain harus menahan puasa yang lebih dari 14 jam...hehhe....

    semangat terus mba dona, semoga lancar sampai akhir ya :)

    ReplyDelete
  19. doh 16 jam, kalo aku kuat gak yaa mba dona?? :')
    dulu aku pernah denger dari sensei bahasa jepang katanya di nihon ada masjid yang besar dan bagus, suara adzannya juga Masya Allah bagus bgt... trus katanya si muadzinnya ini digaji? doh apa aku yang salah denger O.o

    ReplyDelete
    Replies
    1. hee..?? aku juga baru denger :D
      tapi sayang di tempatku belom ada masjid

      Delete
  20. asik sepertinya mba, tapi harus lebih sabar nahan cobaan orang-orang yang asik makan ya mba

    ReplyDelete
  21. pahalanya gede dong... jadi pengin ikutan di situ

    ReplyDelete
  22. Belom ada, Mbak.. Masih di Medan aja nih puasa kali ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak papa dong, yang penting kan bareng keluarga :)

      Delete
  23. kyanya seru tuh mbak puasa di jepang, tpi msih lebih seru puasa di indonesia sih hehe

    ReplyDelete
  24. Wah tinggal di Jepang yaa? Dimananya mak?
    Aku mau ke Jepang desember nanti.. ketemuan apa kita yuk :D
    Btw, lama juga ya 16 jam... moga2 pahalanya nambah ya, amiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku tinggal di kitakyushu mak...tahu gak mak? gak terkenal sih kalo di Indonesia :D

      Delete
  25. kl pas musim panas 16 jam rata-rata. kl musim dingin mak?

    ReplyDelete
  26. Membaca pengalaman ini malah membuatku jadi pengen juga merasakan hal seperti ini. Semoga saja impian untuk melanjutkan S2 Teknik Arsitektur bisa ke sampaian. Apalagi negara yang menjadi kiblat teknik hanya ada dua di dunia untuk saat ini, yakni di Jerman dan satunya lagi Jepang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin mas, suamiku juga kuliah jurusan teknik arsitektur :)

      Delete